Beberapa pengalaman kocak saya (Part I)

Malam ini, saya tertarik untuk share pengalaman saya dan teman-teman saya yang menurut kacamata humor saya sih lucu dan konyol serta memalukan… hehehe

Saya bakal mennceritakannya secara random aja ya seingat saya:
1. Dulu waktu saya kecil, sekitar kelas 2 SD. Poni saya udah kepanjangan dan buat semak banget… saya ga bilang-bilang ke mama saya biar dipotong ke salon. Dengan inisiatif saya, saya gunting sendiri poni saya pake rol, dan hasilnya tada!!! bukannya lurus, tapi zigzag, dan fotonya masih ada sampai sekarang.. Seluruh keluarga saya ketawa sampe mau keluar air mata kali ya, waktu saya ceritain gimana bisa poni saya jadi zigzag gitu. Pelajaran pentingnya adalah jadi anak-anak itu jangan Sotoy, alias sok tau!!!

2. Waktu saya SD dan bapak saya masih hidup, pulang sekolah saya beli roti dengan bapak di suatu bakery gitu.. Dan waktu itu ada bapak-bapak lainnya yang pakai baju kantor mirip dengan bapak. Waktu saya bilang ke bapak, saya pegang tangan bapak lalu bilang,”pak, beli yang itu aja pak.” Eh taunya yang saya pegang bukan bapak saya, melainkan bapak yang lain. Kami berdua pun pulang ke rumah sambil tertawa terbahak-bahak. “Oh, jadi lala mau ganti bapak gitu?” Hehehe
Lah kok saya jadi curhat 😥

3. Waktu abang saya belajar nyetir pertama kali sendirian, dia suruh saya, kakak saya dan anak-anak kost di rumah saya untuk naik ikut dia jalan. Anda tau apa yang saya rasakan saat itu? Saya merasa kalau saya seperti ada di jalan yang punya banyak polisi tidur, padahal mah ga ada.. Tapi, berhubung dia pede pede aja dan senang ya udah mangga dilanjutin aja.. wakakak

4. Waktu saya SMA kelas 2, di kelas saya ada 6 orang yang ulang tahun januari dan berdekatan pula, termasuk saya salah satunya. Mereka semua ngerjain temen-temen saya pulang les kimia di sekolah, untung aja saya ga datang kemaren, pikir saya. Eh taunya mereka ga mau nyerah sampai titik darah penghabisan. “La, pnjem handphone lah, aku habis pulsa, mau sms bapakku minta jemput.” Ya udah saya kasih aja, eh ternyata mereka mau menjauhkan hp saya dari campuan telur busuk 5 hari, air comberan, belau dan teman-teman akrabnya. Sumpah saya mau muntah.. bau banget.. akhirnya saya siram deh temen-temen saya pake air kotor dari air mancur sekolah saya sambil saya kejar sekencang-kencangnya. Jadi rindu temen SMA

5. Nah kalau yang ini, saya tulis sambil senyum-senyum nih karena ini adalah pengalaman yang indah dan tak terlupakan buat anak-anak STIS khususnya yang nge-kost daerah Kebon Sayur. Tanggal belasan Januari 2013, siaga banjir di daerah Kampung Melayu. Saya udah angkut buku, printer dan lain-lain ke atas, kecuali rice cooker, kompor, dan rak sepatu. Saya dan teman-teman sekontrakan saya pada ga tidur sampai jam 11 malam memantau daerah belakang kampus yang udah ada kena banjir. Dan dengan santainya saya dan teman-teman saya bilang, “Ah, kayaknya kita ga kenalah.”
Dan pagi harinya kami bangun agak kesiangan, ibu-ibu sebelah panggil-panggil kami,”Neng, neng, bangun neng, banjir… Ini anak kost tidurnya nyenyak banget ya.” Kami lihat ke bawah, dalam hati saya,” O God, kursi melayang, dan semua yang bisa melayang, melayang… Kami pun segera ke bawah dan mengangkat rak sepatu, air belum masuk dari pintu, tapi keluar dari kamar mandi, sumpah itu hal paling menjijikkan sampai saat ini, iuh!!! Kami pun mengepak barang dan pergi melewati air kotor yang di dalamnya entah apa saja yang ada.. Dan untungnya saat itu saya sebenarnya ada sesi 1, Demografi, tapi dibatalkan karena Dosennya sangat murah hati. Pelajaran penting: Jangan sepele dan sok tau>> harus selalu siaga!!!

6. Ini tentang tanggapan teman saya melihat banjir dengan reaksi datar, karena ini aib dilewatin yau..

7. Ini adalah kebodohan salah satu orang di tengah banjir, karena ini aib, dilewain yau..

8. Lanjut lagi dari cerita banjir sebelumnya, akhirnya saya mengungsi di kost-an yang ada di seberang kampus saya dan sekamar dengan temen saya berinisial N. Jaringan di kost itu sangat susah buat kartu Handphone saya. Jadi saya harus selalu keluar kamar untuk menelpon dan lain-lain. Di kost-an saya yang sementara itu, banyak kucingnya, dan suasana mata kucingnya horor dan tajam banget. Say pernah telponan dan sambil melihat kucing itu dia kayaknya mendekati saya, sontak saja saya hentikan telponnya dan masuk ke kamar karena takut. Temen saya si N ini sampe ketawa ngakak ngeliat saya takut sama kucing.. hadeuh

9. Di kost-an sementara ini, saya waktu itu mau nyuci baju kan.. nah, saya lihat dari jauh itu baju bau-abu saya, udah sampe di kamar mandi dan itu baju basah semua, barulah ketauan kalo itu bukan baju abu-abu saya, tapi celana abu-abu temen sekamar saya, karena udah terlanjur basah, ya saya cuci aja. Waktu dia udah di kost-an saya bilang aja ke dia maaf karna baju dia kecuci sama saya. Dia pun geleng-geleng kepala sambil ketawa, “aduh pris, kenapa gak sekalian semuanya aja.” “Dasar!”, ucap saya

10. Nah temen saya yang satu ini tukang kepo banget. Ga sengaja atau sengaja buka dompet saya dan menunjukkannya ke temen-temen kost yang lain. Dan itu bener-bener foto aib saya yang terlalu narsis waktu SD. Eh taunya temen saya yang lain menunjukkan fotonya, dan taunya dia lebih parah gangguan narsistiknya daripada saya. Ya elah..

11. Waktu saya ulangtahun ke-18, ada 2 orang asem banget ga ngucapin apa-apa ke saya dan malah menjebak saya sampai-sampai saya gereja sendirian, sialan!!! Eh taunya saya tungguin kedua bocah ini pulang, ga pulang-pulang, sampai saya ketiduran.. ternyata kedua bocah ini udah pulang ke kostan lama, tapi ga nemuin saya. Mereka ketok kamar saya, nyanyi Happy Birthday, dan saya sadar bocil ini suaranya bagus juga.. ih kesel, biarin pergi gereja sendirian, taunya, mereka berdua ini udah saya anggap seperti kakak-kakak kandung saya sendiri. 🙂

12. Ehm ehm, yang ini pengalaman temen saya.. Nah dia pake gigi palsu, waktu dia mandi gigi palsunya dilepas dan ditaruh dalam gayung. Eh taunya dia keceplosan siram gayungnya ke Closet, hahaha seharian itu bukan cuma terlambat datang ke sekolah, tapi dia yang orangnya kocak juga diam-diam saja. Hahaha, aye-aye wae!!!

13. Ini cerita orang yang sama dengan gigi palsunya. Dalam suatu acara, saya satu kelompok dengan dia untuk makan kerupuk, dan kami mendaulat dia yang predator ini untuk makan kerupuknya cepat, dia pun maju. Taunya kerupuknya masuk angin, langsung deh dia balik dan bilang,”Woi, serius, aku ga bisa, mau kalian gigi palsuku copot di kerupuk itu?malah masuk angin lagi kerupuknya.” kami pun tertawa terbahak-bahak beserta seorang kakak kelas saya yang saya liat orangnya pendiem dan rada cool :3 taunya bisa juga dia ketawa gara-gara temen saya yang satu ini.”

Hehehe, itu dulu ya, saya baru inget itu…
🙂