Terimakasih Tuhan

Hai pembaca semuanya, sebelumnya saya ucapin selamat natal ya buat semuanya, dan selamat tahun baru ya (Nanti malam tepatnya 🙂 )… Oh iya, hari ini pelampiasan nih, udah berapa hari ga buka wordpress sama sekali, ngecek juga kagak. Eh, PPDS batal dan di lab kampus, saya ngetik ini deh. Beberapa hari ini adalah hari yang menyenangkan karena saya bisa kumpul bareng lagi sama temen-temen saya… Nah, waktu saya ngetik ini ada seorang temen saya yang buat saya jadi malu banget sama dia, karena dia ngeliat saya nulis blog, dan dia buka blog saya sama bacain semua tulisan saya, eigo!!! malu banget euy (MASALAHNYA DI BEBERAPA TULISAN SAYA, SAYA ADA MEMBAHAS TENTANG DIA, AGAK MENYESAL 😦 ), lebih baik saya ga tau orang yang baca blog saya, biarpun ada perasaan pengen tahu juga siapa sih orang-orang yang tahu dan pernah buka blog saya. Trus, apa orang-orang itu kenal saya atau enggak… Dan apa tulisan saya selama ini ada yang bermanfaat gak buat mereka. Sebenernya saya pengen tahu, tapi gak bisa. Saya cuma bisa lihat visitornya dari negara mana, dan kebanyakan Indonesia sih… Oh iya, kok saya ga jadi-jadi cerita ya.? Tapi lucunya, temen saya ini, jadi pengen buat blog dari wordpress juga loh, ntar tahun baru, sebelumnya, tadinya dia mau numpang publish sesuatu dari blog saya, tapi saya ga tau jadi atau engga.

Maaf ya, sebenernya ini blog untuk jadi tempat saya Curhat, sorry kalo gak nyambung sama hidup pembaca semua..

Oke deh kita cerita ya, Nah selasa sore habis ngerjain Tugas presentasi kelompok Ekonomi Pembangunan, saya langsung ke Rumah Opung saya di Jakarta juga sih… Nah, dia udah 20 tahun di Jakarta, sebelumnya di Bandung dari tahun 1961. Oh ya, saya sampai rumah dan ketemu dengan tulang-tulang saya dan nantulang saya, sama adik-adik sepupu saya yang gile banget saya rindu sama mereka, dulu waktu kecil saya didongengin snow white bareng mereka, ngegambar princess bareng, sampe temen berantem gila-gilaan, tapi sekarang setiap kita ketemu, saya pengen banget ngajak ngobrol, tapi saya bingung mau cerita apa, dan dia juga udah pendiem sekarang. Saya seneng juga karena mama dan kakak saya dateng loh… aaaaaaaaaaaaaaaaaa seneng banget…. Besoknya kami pergi natal sore-sore sampe malem di Gelora Bung Karno… aduh malam kudusnya indah banget deh,,, aduh kapan lagi bisa kayak gitu? Rasanya hadirat Tuhan itu terasa banget… Andai tiap hari malam kudus, pasti tiap hari TERPESONA (hah, alay banget ya, jadi nyanyi Terpesona ku pada pandangan pertama…. ~ga nyambung beudh). Nah sampailah malam sabtu, aku kedatengan saudara-saudaraku yang kasih banyak tips buat belajar bahasa Inggris yang praktis dan gampang di tengah keterbatasan waktu karena kuliah yang jadwalnya padat terus… Oh iya, nah minggu pagi jam setengah 5 saya dan keluarga saya meluncur ke Bandung.. Rindu banget sama kota itu, Kota yang mempertemukan alm bapak saya dengan mama saya dan menyimpan banyak kenangan juga di masa kecil saya. Dari mulai sering main di Taman Lalu Lintas, belajar main sepeda di Gedung Sate sampe banyak hal lain yang nostalgia gila-gilaan deh.. Paginya makan bubur oyo deket rumah tante, baru gereja, setelah itu foto keluarga yang lengkap, meski Minus 5 orang, dan yang 3 lagi ada di benua seberang . . . 😦 Sesungguhnya, saya pengen lengkap, tapi rasanya ga mungkin lagi 😦 Oh iya, seneng banget karena pulangnya kami makan bareng sambil ngerayain ulang tahun opung dan di situ, saya sama sepupu-sepupu saya udah ga diem-dieman lagi, kita udah akrab… Seneng banget semua cerita lucu mereka buat saya semangat belajar. Meskipun saya harus pulang duluan karena ada sesi, tapi kebersamaan itu buat saya menjadi lebih semangat menghadapi hal-hal ke depannya yang akan saya hadapi. 

 

Terimakasih Tuhan, karena Engkau telah menempatkan anak-Mu ini dalam sebuah keluarga yang mengenal-Mu dan saya tidak akan pernah melupakan hari itu.

 

Dan saya udah menyusun resolusi-resolusi buat tahun 2014 besok. Dan ntah kenapa, puji Tuhan 2 dari resolusi, bahkan 3 sudah mulai tergenapi 🙂 🙂 🙂 Terimakasih banyak Tuhan… Entah kenapa saya optimis akan Tahun 2014, lebih optimis  dibandingkan dengan tahun 2013. Saya punya pengharapan dan keyakinan yang besar bahwa Tuhan pasti menolong saya melewati setiap musim hidup saya. Pelajaran Tingkat 2 makin sulit, tanggung jawab semakin banyak, tuntutan untuk bersikap dewasa semakin gencar, mungkin jika saya berpikir mengenai hal-hal itu, saya bisa sakit kepala lagi.. Tapi, bahkan 1 diantara 3 resolusi saya yang mulai tergenapi, saya rasa waw!!! Luar biasa Tuhan… Biasanya saya gak bisa begini, tapi malah saya bisa Tuhan.. Saya bisa!!! Makasih banyak buat segalanya yang telah Engkau b’ri.

Banyak hal udah terlewati di 2013, sedih, sakit, takut, senang, bahagia, kebanjiran, sense of jazz makin gede, pengalaman seru lainnya, gembira, kaget, terharu, sampe segala-galanya Tuhan… Saya sadar sekarang bahwa

Sebuah lukisan yang indah tidak pernah tercipta hanya dari warna putih saja. Kita butuh warna-warna lainnya baik cerah, gelap untuk membuatnya menjadi sesuatu yang indah.

Begitupun hidup kita, Tuhan izinkan masalah terjadi adalah supaya hidup kita lebih berwarna.

Di 2014 nanti, saya tidak akan mengulang kesalahan yang sama, bila saya kembali diperhadapkan pada hal itu. Saya akan berusaha untuk jujur dengan apa yang saya rasakan…

Terimakasih buat semua pembaca dimanapun anda berada. Kita mungkin ga saling kenal, tapi setidaknya Tulisan saya ini bisa menambah semangat kalian untuk tetep Stay cool and keep your spirit, cause we have Jesus in our life..

Semoga kita semua bisa tetep bersyukur, semangat, dan menjadi pribadi yang lebih baik di 2014 nanti… Selamat Tahun baru!!! Tuhan memberkati!!! Semoga resolusinya tercapai, dan jangan pernah sedih dan putus asa!!! Teruslah berusaha, masih ada kesempatan!!!

🙂 🙂 🙂

Priskila Tiarma Saragih Simarmata

Jakarta- 31 Dec 2013

 

DN AIS/STIS 55

Hai wordpress, sama sekali gak buka 2 hari dan baru kali ini sempat-sempatnya luangin waktu buat tulis hal-hal mengesankan 2 hari ini. Dimulai waktu hari minggu, pagi saya pergi ke gereja dengan seorang teman saya dan bercerita banyak hal soal angkatan 55, tentang temannya teman kami yang tinggalin kuliah mereka karena lulus di sini dll. Selesai ibadah, kami pun ngobrol banyak dengan kakak-kakak di gereja yang habis pulang dari Bali karena ada acara gereja gitu, puji Tuhan dapet pensil lucu dari kakaknya, hehehe.
Setelah itu, sampai di kontrakan, sorenya kami bingung sendiri kenapa kakak-kakak himpunan mahasiswa daerah(HIMADA) kami gak sms buat bantuin. Akhirnya temen saya dan saya datang ke kampus buat ngerjain stand HIMADA IMASSU (Ikatan Mahasiswa Statistik Sumatera Utara). Saya gak enakan sampai saat itu, karena saya ga ada bantu apa-apa kecuali share photo PAPIDA (Putra-putri daerah) di beberapa group facebook saya. Sesampainya disana ada 3 orang anak 55, 1nya cewek dan kayak pernah liat, taunya emang iya, dia dari Binjai, SMA 5. Pantesan aja, waktu Try Out USM STIS, saya yang ke SMA 5, pantes dia inget saya. Kami pun diam-diam saja, akhirnya mengecat sterofoam untuk jadi tempat melengketkan duri-duri (Karena bentuk stand kami seperti durian). Lucunya adalah teman saya si H mempermalukan kami dengan bilang kalau, “Anak TK aja lebih jago mewarnai daripada orang ini!” Dan semua kakak tingkat pada ketawa. Aduh malu… Pekerjaan pun selesai, saya tidak sanggup bantu Danus karena sudah sangat amat lelah.. Belum lagi ingat acara besoknya itu yang amat sangat panjang.

Seminar satistik pun dimulai.. Sebelumnya saya curhat sedikit sama temen sekelas saya dulu. Dan sesi pertama seminar nasional Statistik pun dimulai dengan pembicara Prof.Dr.Windhu, Phd. Temanya kalau ga salah ingat membudayakan statistik dan menstatistikan budaya. Ini sih temanya PKL 52, dan ini sangat menarik karena sangat jarang sekali dijadikan penelitian. Memang sih ada beberapa unsur budaya yang sangat sulit untuk dikuantitatifkan, namun sangat penting bagi suatu bangsa untuk mengebangkan serta mengetahui berapa banyak kontribusi dari kekayaan budaya Indonesia terhadap perilaku sosial dan kemajuan ekonomi suatu masyarakat. Dan banyak hal lainnya yang teman-teman sesama STIS pasti punya materi yang sudah dibagikan kemarin. Seminar itu dimoderatori oleh pembawa berita yang membuat cowok-cowok “eksekutif muda” menjadi semangat dalam sekejap mata. Lanjut lagi ke Seminar ke-2 yang dipresentasikan oleh 2 orang kakak tingkat angkatan 52, salah satunya dari Sumatera Utara dan penjelasan kakak itu buat saya terpesona, seandainya saja dosen saya ngajar di kelas semua kayak kakak ini, bisa-bisa IP saya cetar membahana!!! wakakak :v
Penjelasan kakak itu mengenai hasil PKL 52 benar-benar jelas dan sangat bagus. Saya jadi pengen gitu ntar jadi pembicara PKL 54, OMG!!! Seneng banget pasti rasanya menyampaikan banyak informasi dan ilmu dengan baik buat banyak orang… Yang berkesan buat saya sampai acara berakhir sih akhirnya PAPIDA dari SUMUT jadi PAPIDA TERFAVORIT, akhirnya ga sia-sia ngeshare banyak-banyak sampe tante saya aja ikutan ngelike dengan jumlah like 5395, Hebat emang.. PAPIDA dari JATENG akhirnya menjadi Putra-Putri STIS 2013.. Mereka bagus.. Prestasi yang besar juga kok buat IMASSU masuk 5 besar dengan persiapan yang kurang matang.. Hehehe

Semoga Putra-Putri STIS 2014 nanti dari IMASSU..
🙂

Batak, How’s the Culture?

Budaya adalah suatu hal yang melekat baik secara mendalam maupun secara kurang tertanam dalam suatu masyarakat. Tanpa budaya, tidak akan terbentuk pola perilaku tertentu dan tidak aka nada pula tradisi serta batasan-batasan yang mematok dan seolah ‘mengkotak-kotakkan’ individu yang satu dengan yang lainnya.
Menarik untuk memperhatikan setiap perbedaan yang ada dalam suatu masyarakat. Bagaimana pola hidup budaya barat dan bagaimana pula pola hidup dalam budaya timur. Kali ini kita akan lebih menjurus pada satu suku bangsa yang ada di Republik ini yaitu Suku Batak. Suku ini cukup khas dengan banyaknya kebudayaan yang dimiliki olehnya. Serta banyaknya larangan dalam hal pernikahan, serta persamaan dan lain-lain. Dan mala mini tepatnya tanggal 1 Agustus 2013, saya mendapatkan sesuatu yang menarik mengenai batak secara lebih mendalam dari opung boru (Dalam bahasa Indonesia berarti nenek) saya mengenai beberapa hal yang membuat saya sadar akan kesalahan persepsi saya selama ini, bagaimana perjuangan para bapak-bapak Parna (Kumpulan marga yang sama disebut Parna, namun tidak semua parna) mencari pendamping hidup dan bagaimana cara makan suatu keluarga di masa lalu dalam tradisi Batak.
Selama ini saya pikir marga ibu saya Sitorus itu sama dengan manurung, sirait dan butar-butar. Saya heran melihat kakak tingkat saya di kampus, dimana kedua orangtuanya menikah, padahal marga kedua orangtuanya adalah manurung dan sirait. Ternyata keempat marga tersebut yaitu Sitorus, Manurung, Sirait dan Butar-butar hanya berada dalam satu kampung yang sama di Porsea dan mereka tidak sama sehingga mereka boleh menikah dengan yang berlainan marga. Hal yang tidak diperbolehkan adalah jika antara Sitorus, Hutajulu, Hutahean dan Aruan itu menikah, karena mereka sama. Selain itu, fenomena yang sekarang terjadi, misalnya:” Tambunan menikah dengan Tambunan itu boleh saja”, kata Opung boru saya. Asalkan tambunan yang satu berasal dari Kampung A dan Tambunan yang lainnya dari Kampung B. Memang bagi saya, yang jujur tidak bisa sama sekali bahasa batak karena ibu saya juga sudah tidak bisa, tapi dia mengerti, cukup rumit untuk mempelajari ini semua. Tapi bagi saya, penting untuk tetap melestarikan budaya lokal sendiri. Kalau bukan kita yang mempertahankan kekayaan budaya Batak siapa lagi? Saya pun teringat dengan abang saya yang bekerja di Samosir di Kebun Raya. Kami memperbincangkan itu tadi, kai yakin dia akan tetap bisa mempertahankan budaya, bahasa dan logat bataknya yang secara otomatis bisa tetap melestarikan budaya yang unik ini.
Lain halnya dengan parna. Parna ini terdiri atas sekitar 70-80an marga yang sama dan tidak boleh menikah sesame mereka. Tak heran, begitu banyaknya orang yang bermarga parna sulit mencari jodoh. Bahkan di masa lalu, kakek-kakek yang bermarga parna mencari jodohnya perempuan yang bukan parna disaat perempuan itu masih belia. Itulah sebabnya, karena begitu sulitnya mencari pasangan dalam marga yang merupakan anggota Parna. Bila ingin mengerti secara lebih jelas mengenai bagaimana Parna itu, saya sarankan untuk menonton Film Mursala yang sudah pernah tayang di bioskop. Film itu bercerita mengenai bagaimana cinta mengalahkan adat yang harus dipatuhi karena Simbolon dan Saragih itu masih sangat dekat dan sama-sama Parna.
Beralih dari masalah marga dan keunikannya, di masa lalu dalam sebuah keluarga Batak, stiap anggota keluarga makan dari wadah yang sama. Wah itu kalau tidak salah dari batu dan isinya nasi yang banyak sesuai kebutuhan anggota keluarga, dimana sayur dan lain-lain ditaruh di wadah yang sama, jadi satu keluarga makan bersama beramai-ramai di dalam wadah tersebut. Tradisi tersebut diperkirakan masih ada dan dialami oleh ‘Opung Doli’ (sebutan kakek dalam bahasa batak) saya yang lahir tahun 1920an.
Masih banyak hal menarik dan belum ‘terkupas’ mengenai lika-liku budaya Batak, namun saya berharap tulisan ini bermanfaat untuk menambah wawasan dan kecintaan pada Budaya Batak ini. Sekian. Terimakasih.
By: Priskila Saragih